Beranda Analisa Forex Euro Gagal Bersamaan ECB Membuka Akses Likuiditas

Euro Gagal Bersamaan ECB Membuka Akses Likuiditas

46
0
BERBAGI

Pasangan mata uang EUR/USD pernah terjerumus ke level paling rendah harian pada 1.1190 dalam perdagangan ini hari 25/6, sebelum merayap naik lagi ke level 1.1225 waktu kabar dicatat.

Pergolakan itu didasari oleh faktor-faktor. Diantaranya, ketetapan bank sentra Eropa ECB untuk sediakan akses likuiditas Euro lewat sarana repo buat bank sentral-bank sentra di luar Zone Euro.

Euro terbenam karena kabar mengenai gagasan implikasi biaya dagang baru dari Amerika Serikat. Proposal baru dari Perwakilan Dagang AS ke arah pada pengenaan biaya pada seputar USD3.1 Miliar produk asal beberapa negara anggota Uni Eropa, termasuk juga Inggris yang belum seutuhnya keluar dari teritori pabean tunggal.

Kecemasan berkaitan rumor itu belum berkurang, sekarang aktor pasar telah terima beberapa info tidak enak baru.

ECB mengeluarkan sarana baru namanya Eurosystem Repo EUREP untuk jalan keluar buat permasalahan kekurangan likuiditas Euro di luar Zone Euro yang kemungkinan berlangsung berkaitan pandemi COVID-19 sekarang ini.

EUREP akan sangat mungkin bank sentra spesifik untuk pinjam Euro dengan agunan obligasi berdenominasi Euro yang dikeluarkan pemerintah serta instansi supranasional di teritori Zone Euro. Sarana ini akan ada sampai Juni 2021.

Kecuali info ini, aktor pasar bereaksi pada kedaluwarsanya kontrak options sejumlah miliar pounds.

Seperti diutarakan oleh Erik Bregar dari Exchange Bank of Canada, Kami anggap lewat waktu sejumlah 1.6 Miliar Euro pagi hari ini di harga strike 1.1200 dapat jadi berperanan dalam kekurangan Euro .

Di luar teritori, Single Currency dikuasai juga oleh sentimen risk-off yang menyebar karena naiknya jumlah masalah infeksi virus Corona COVID-19 yang memantik kecemasan pada peluang menggeloranya pandemi gelombang ke-2 di beberapa negara semenjak akhir minggu kemarin.

Euro peluang akan mengonsolidasikan tempat sideways-nya, mengingat sentimen pasar terus berfluktuasi cepat di antara risk-on serta risk-off bersamaan dengan perubahan keadaan.

Stephen Gallo, Kepala Taktik FX Eropa di BMO Capital Markets, memberi komentar, Beberapa kasus COVID-19 baru, pengurangan rangking obligasi pemerintah.

Ketidaktetapan ekonomi…tetapi bank sentra terus menyokong. Nuansa stres mania dalam FX, komoditas, serta pasar ekuitas global tampatnya akan bertahan dalam tempo semakin lama.

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.